Wisata Desa Telemung, Melihat dari Dekat Pengolahan Biji Kopi Luwak
Siapa yang tidak mengenal kopi luwak? Bahkan negara luar pun telah mengetahui kopi yang sangat khas dari Indonesia ini. Kopi yang berasal dari kotoran hewan luwak harganya bisa mencapai jutaan rupiah lho, nah jika anda penasaran bagaimana budidayanya, anda bisa berkunjung ke Desa Telemung di Banyuwangi. Di sini anda bisa tahu segala hal tentang kopi luwak.

Banyuwangi telah lama menjadi surga surfer dari gelombang laras, angin yang sempurna dan pantai yang masih asli. Terletak di sisi paling timur Pulau Jawa, di sini juga ada pelabuhan untuk menangkap feri Anda antara Jawa dan Bali. Terkenal dengan Segitiga Berlian yang menarik yang terdiri dari Kawah Ijen, Taman Nasional Alas Purwo dan Taman Nasional Meru Betiri, masing-masing memamerkan pemandangan paling spektakuler yang tidak ingin Anda lewatkan. Saat ini, tujuan ekowisata berkembang pesat untuk memberikan pengalaman unik tentang kehidupan masyarakat setempat.

Kopi dan Banyuwangi tanggal kembali ke abad ke-17, saat Belanda menanam bibit untuk dibudidayakan di sini dan diperdagangkan di Eropa dengan keuntungan besar. Beberapa daerah yang diketahui memproduksi kopi kelas atas adalah Tamansari, Gombengsari, Kalibendo, Ijen, Raung, Kalibaru, Glenmore dan Telemung. Setiap situs memproduksi kopi lokal merek tertentu dalam upaya untuk mempromosikan setiap jenis kopi berkualitas baik. Telemung dikenal dengan Omah Kopi, merek lokal yang telah memperluas produksinya ke pasar internasional untuk Kopi Luwak liarnya.

Telemung bertengger di lereng Gunung Ijen dan dikembangkan menjadi resor ekowisata yang menarik. Produk utama Telemung adalah kopi, dengan 330 hektar perkebunan dijalankan oleh petani setempat. "Dengan Omah Kopi di pusat pembuatan kopi Telemung, sangat diharapkan bahwa berbagi pengetahuan tentang pengolahan kopi juga akan diajarkan kepada siswa sedini sekolah dasar. Karena kopi merupakan komoditas penting, anak-anak harus memahami setiap detail dari Prosesnya, nikmati setiap langkah dan semoga terinspirasi untuk menjadi pengusaha kopi lokal yang bisa meningkatkan ekonomi desa di masa depan "yang disebutkan oleh Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas saat berkunjung ke Telemung. Luas lahan 550 hektare, terdiri dari 5 desa yaitu Dusun Gedor, Dusun Krajan, Dusun Telemung Sari, Dusun Watugepeng dan Dusun Wonosuko.

Tiga jenis kopi berkembang di daerah ini, kopi Arabica, Robusta dan Excelsa. Masing-masing menghasilkan aroma dan rasa yang unik. Atmosfer Banyuwangi dipengaruhi oleh uap belerang yang berasal dari kawah Ijen dan mineral asin dari Selat Bali, keduanya menambahkan rasa unik pada buah kopi yang ditanam di sini.

Produk favorit nomor satu Telemung adalah Kopi Luwak yang diproduksi dari ekskresi Wild Civet. Seekor mamalia mirip kucing yang juga bernama Paradoxurus hermaphroditus, hanya memakan ceri kopi terbaik untuk makanan ringan hariannya. Mereka memilih, menelan dan mencerna kulit luar buah manis bersama dengan pulp berdaging, meninggalkan biji kopi yang difermentasi dalam ekskresi mereka. Proses selektif dan pencernaan yang dilakukan oleh kacang menghasilkan kopi yang luar biasa dan beraroma. Perlu dicatat bahwa Kopi Luwak terbaik adalah kacang yang berasal dari musang liar dan bukan dari tanaman pertanian, karena musang liar adalah omnivora yang idealnya memberi makan makanan berlimpah. Keragaman makanan yang dimakan hewan adalah faktor yang meningkatkan rasa ekskresi olahan.

Walaupun dikenal memiliki rasa sangat enak, produksi kopi luwak tidak terlalu banyak karena jenisnya yang basah sehingga tidak bisa didapatkan setiap hari. Selain itu luwak yang di desa ini juga berasal dari luwak liar bukan hasil penangkaran. Dalam setahun saja, petani kopi luwak hanya bisa menyetor 5 sampai 10 kilo kopi luwak, namun hasilnya bisa mencapai 100 kilo saat masa panen tiba.

Di desa ini juga ada Omah Kopi, yaitu rumah bergaya suku Osing yang menjadi sentra pembuatan kopi. Tidak hanya kopi saja, di sekitarnya juga terdapat pembuatan gula merah dan kopiah dari bambu.

Jadi mengapa tidak berwisata ke Banyuwangi dan menyesap secangkir kopi Luwak yang indah dan panas di desa Telemung?

Fasilitas di Desa Telemung

Fasilitas yang bisa anda temui di desa ini tentu saja sentra pembuatan kopi di mana nantinya anda juga tidak hanya bisa belajar tentang budi daya kopi luwak namun juga mencoba langsung minumannya. Ada beberapa warung milik penduduk setempat juga yang menyediakan jajanan pasar, sangat cocok untuk anda menikmati kopi.

Area parkir, kamar mandi umum, bahkan hingga mushola untuk sholat juga bisa anda temui di desa ini, jadi jangan khawatir anda akan kekurangan fasilitas. Bagi anda yang ingin menginap anda bisa ijin untuk menyewa kamar dari penduduk lokal yang akan sangat welcome dengan kedatangan anda.

Hunting Foto di Desa Telemung

Bagi anda penggemar fotografi, anda bisa memanfaatkan beberapa momen saat berwisata ke desa Telemung seperti saat anda melihat luwak-luwak liar yang berkeliaran di sekitar desa, anda juga bisa mengabadikan momen saat anda melihat bagaimana pengolahan biji kopi luwak yang baru dikeluarkan hingga sampai ke tahap yang bisa diseduh sebagai minuman kopi.

Tidak hanya berkutat dengan kopi, seperti yang sudah disebutkan di atas, ada juga penghasil gula merah dan pengrajin kopiah dari bambu di desa ini, jadi anda jangan sampai melewatkan pemandangan yang mungkin tidak bisa anda jumpai di kota anda sendiri.


Baca juga: Pantai Indah Koto Petai, Pantai Eksotis di Tepi Danau Kerinci



Akses Jalan Menuju ke Desa Telemung

Jika anda menuju ke Banyuwangi dari Surabaya atau Jakarta, anda bisa langsung memilih transportasi anda seperti dengan menggunakan pesawat, bus, kereta api atau bahkan anda menyukai untuk berpergian dengan kendaraan pribadi?

Sesampainya anda di kota Banyuwangi, anda bisa langsung melanjutkan dengan menggunakan taksi atau alat transportasi lainnya ke desa Telemung yang mempunyai jalur agak sedikit berliku dan menanjak.

Jam Buka dan Tiket Masuk Desa Telemung

Untuk dapat mempelajari tentang cara budi daya dan pengolahan kopi luwak di desa ini anda tidak ditarik biaya sepeserpun alias gratis. Paling-paling anda mengeluarkan biaya untuk membeli kopi sebagai bahan oleh-oleh. Untuk jam buka sendiri, desa Telemung buka dari pagi hingga sore hari, jadi rencanakan perjalanan anda terlebih dahulu.

Tips Berlibur ke Desa Telemung

  • Bawa kamera agar anda bisa mengabadikan momen menarik saat di sana
  • Jangan membuang sampah sembarangan 
  • Rencanakan perjalanan anda, dengan alat transportasi apa anda akan berangkat
  • Memakai pakaian sopan
  • Jangan mengganggu luwak jika anda bertemu dengan hewan tersebut


You may also like